Teokrasi Amerika, Ulasan Buku

Dalam dua buku terbarunya, Dinasti Amerika dan Kekayaan dan Demokrasi , Kevin Phillips mungkin telah secara pantas mendapatkan penghargaan moniker bergengsi dari analis dan kritikus utama Amerika. Sekarang, dalam rilis barunya, sebuah malapetaka dan kesuraman tebal sekitar 480 halaman, Kevin Phillips menyerang tiga kekuatan yang tumpang tindih, tumbuh, yang mengancam hujan pada parade cara hidup orang Amerika. Sebenarnya, Teokrasi Amerika: Bahaya dan Politik Agama Radikal, Minyak, dan Uang Pinjam di Abad ke-21 , dengan harga eceran $ 26,95 masih merupakan nilai yang besar karena itu sebenarnya tiga buku dalam satu, dengan cukup banyak benang yang dirajut di antara kain yang sangat berbeda tetapi sering kali saling terkait untuk membantu menggambarkan badai sempurna yang akan datang. . Jika kamu membutuhkan informasi mengenai Teknologi, Gadget silahkan kunjungi idntechnews.com yang menyediakan berbagai informasi terupdate seputar teknologi dan sebagainya.

Teokrasi Amerika, Ulasan Buku

Kevin Phillips, sebagai mantan ahli strategi dan pengamat Partai Republik selama lebih dari 30 tahun, memiliki kepekaan tajam terhadap lanskap politik dan ekonomi saat ini. Ketika dikontraskan dengan perspektif historisnya yang memerintah, penulis dapat dengan tepat dalam bukunya untuk menunjukkan bagaimana kekuatan dunia masa lalu, dari Romawi hingga kekaisaran Inggris, telah menghadapi dan gagal dalam kondisi kritis yang sama seperti yang dihadapi Amerika Serikat pada awal abad ke-21. abad. Teokrasi Amerika menunjukkan bahwa pada dasarnya setiap kekuatan yang mendominasi dunia dipikat oleh sirene jangkauan global dan akhirnya jatuh ke dalam perangkap penipisan sumber daya, hutang yang tak terkendali, dan perang agama militan.

Dalam Bagian I dari Theocracy Amerika , Kevin Phillips melihat konsekuensi dari keasyikan kita dalam minyak, dulu dan sekarang. Buku ini menyatakan bahwa supremasi Amerika berasal dari eksploitasi kami dan penggunaan efektif dari bentuk energi yang baru bisa digunakan di panggung dunia. Sementara negara-negara lain terperangkap dalam inersia infrastruktur batu bara, angin, dan air, Amerika dengan cepat menyadari keserbagunaan emas hitam ini dan memanfaatkan sebuah negara di sekitarnya. Faktanya, dengan hanya sekitar lima persen dari populasi dunia, orang Amerika masih mengonsumsi lebih dari 25 persen minyak dunia. Namun pasokan sumber daya berharga ini selalu menjadi perhatian. Teokrasi Amerika menunjuk ke Perang Dunia II khususnya, yang dilakukan oleh Jepang dan Jerman untuk mengamankan cengkeraman mereka atas bahan bakar fosil yang penting ini bagi ekonomi modern. Buku ini dengan hati-hati menjelaskan bahwa Amerika sendiri telah banyak terlibat dalam petro-imperialisme selama abad terakhir. Selain itu, darah kehidupan ekonomi kita menjadi semakin sulit ditemukan dan ditambang bahkan ketika ekonomi dunia menuntut lebih banyak. Satu fakta kecil yang diketahui dalam semua ini, karena persediaan Timur Tengah lainnya sedang habis, adalah bahwa Irak adalah sumber minyak besar terakhir di planet ini. Dan semua ini masih belum dimanfaatkan, di dekat permukaan. Teokrasi Amerika menggambarkan bagaimana Irak tidak pernah bisa memompa banyak minyaknya, dengan sanksi AS di tahun 90-an, perang dengan Iran di tahun 80-an dan sebagainya. Dengan jubah penyamaran demokrasi dan perang melawan teror yang tipis, tidak mengherankan, mengingat sejarah petro-imperialisme kita di Timur Tengah, dan fakta bahwa diperkirakan ada satu triliun dolar dalam taksiran keuntungan untuk perusahaan (Amerika) siapa yang akan memompa itu, bahwa kita menemukan diri kita dengan pasukan di Irak.

Lebih rumit lagi, Bagian II dari buku ini mengeksplorasi kenaikan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam agama evangelis dan pengaruh yang melonjak dalam politik Amerika, terutama di bawah kepresidenan George W. Bush. Kevin Phillips percaya kaum Republikan memandang dunia dalam istilah apokaliptik dan berupaya membentuk kebijakan domestik dan luar negeri seputar agama fundamentalis. Pengaruh iman yang tidak semestinya atas fakta, dan agama atas alasan (bijaksana) telah menghasilkan kebijakan yang tidak layak, yang hanya berfungsi untuk melemahkan rasa hormat, prestise, dan efektivitas kita di dunia. Dasar semangat ini telah menempatkan kita pada jalur tabrakan dengan banyak Islam, membengkakan barisan, ironisnya, teroris, belum lagi banyak salah perhitungan, menempatkan kita dalam bahaya ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya. Teokrasi Amerika menggambarkan bagaimana kita membahayakan masa depan kita, karena hampir setiap perang diperebutkan dengan sumber daya atau ideologi agama. Kita tampaknya kehabisan yang pertama dan memiliki kelebihan yang terakhir.

Dalam Bagian III, Theocracy Amerika berpendapat apa ciri khas tradisional dari kekuatan dunia yang terlalu berat: konsumsi berlebihan dan utang publik dan swasta besar-besaran. Defisit perdagangan besar, triliunan dolar dalam hutang nasional dan spekulasi keuangan, diperburuk oleh pengaruh bisnis besar dan Wall Street di Washington hanya berfungsi untuk memperburuk masalah. Partai Republik, yang pernah menjadi ikon kebijakan fiskal yang baik, telah membuang cita-citanya dengan menggadaikan kesehatan keuangan dan masa depan negara kita dengan keinginan negara lain untuk mendanai dan mempertahankan status quo kita di seluruh dunia.

Teokrasi Amerika: Bahaya dan Politik Agama Radikal, Minyak, dan Uang Pinjam di Abad ke-21 bukan tanpa kritik. Banyak yang merasa Kevin Phillips bias dan fanatik dalam pandangannya saat dia menangani masalah yang dia miliki untuk hak Kristen dan pengaruhnya di Amerika saat ini. Orang lain mungkin merasa dia tidak selalu akurat dalam faktanya. Tetapi ini diharapkan dengan mengaduk panci dan tentu saja tidak selalu benar secara politis. Setelah mengatakan bahwa mengingat impor tesis disajikan dengan cara tidak mengurangi atau menolak masalah vital yang dihadapi semua orang Amerika.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *